ikut bergabung

Takut Jarum Suntik, Seorang Siswi di Makassar Pingsan Usai Divaksin

VAKSIN. Seorang siswa di Makassar mengikuti vaksinasi, Senin (31/8). (Foto: int)

Makassar

Takut Jarum Suntik, Seorang Siswi di Makassar Pingsan Usai Divaksin

MAKASSAR, UJUNGJARI.COM-– Pemerintah Kota Makassar bekerja sama dengan Badan Intelijen Nasional Daerah (BINDA) kembali menggelar vaksinasi untuk anak sekolah khususnya para pelajar SMP.

Pada Senin (31/8), vaksinasi dilakukan pada 10 sekolah yang masuk dalam kawasan Mamajang, Mariso, dan Tamalate (Mamarita). Sebanyak 10 ribu vial vaksin tahap pertama disiapkan dengan target setiap sekolah bisa memvaksin 1000 orang.

Wali Kota Makassar Mohammad Ramadhan ‘Danny’ Pomanto meninjau pelaksanaan vaksinasi di SMPN 24 yang berlokasi di Jalan Baji Gau.

Danny mengemukakan, meski vaksin bukan jaminan atau persyaratan dibukanya pembelajaran tatap muka, tapi kita harus tetap berusaha memproteksi diri dari virus korona.

Vaksin bermanfaat membentuk antibody untuk kekebalan tubuh yang bisa melawan virus korona yang masuk ke dalam tubuh.

Jika hampir semua warga yang memenuhi kriteria sudah divaksin, diharapkan bisa timbul herd imunity sehingga kasus covid-19 akan semakin berkurang.

Danny pun berjanji, jika Kota Makassar sudah masuk dalam zona kuning atau hijau, maka pihaknya sudah akan mempersiapkan proses pembelajaran tatap muka (PTM).

“Alhamdulillah tiga hari ini kasus covid-19 di bawah 100. Kita lagi usahakan bagaimana tetap di bawah 100. Kalau di bawah 100 selama dua minggu, saya yakin kita masuk kuning. Kita evaluasi nanti. Selanjutnya kita akan persiapkan pembelajaran tatap muka,” ungkap Danny.

Baca Juga :   Kopi Hajirocker dari Banten Muncul di Rakernas HIPMI XVIII, Kementan Siap Kembangkan Kopi Nasional

Lebih jauh Danny mengatakan, untuk PTM, pihaknya juga sudah mempersiapkan 200 ribu antigen untuk anak sekolah jelang PTM. Jadi seluruh siswa yang akan mengikuti PTM nantinya akan diswab terlebih dahulu.

Selain itu, di setiap sekolah, disiapkan satgas Panser (Pantau Sekolah Bebas Korona) yang diambil dari tenaga pengajar yang ada.

Sementara itu, Plt Kepala Dinas Pendidikan Kota Makassar, Nielma Palamba menjelaskan pelaksanaan vaksinasi di sekolah tetap mengacu pada standar operasional prosedur (SOP) Dinas Kesehatan.

Secara teknis, pelaksanaan vaksinasi anak sekolah dibagi per dapil. Akan digelar sekali sepekan dengan sasaran siswa yang harus divaksin setiap minggunya sebanyak 10 ribu orang. Target pelajar yang akan divaksin secara keseluruhan sebanyak 60 ribu orang.

Dia berharap vaksinasi untuk pelajar ini sudah bisa rampung secara keseluruhan di akhir September mendatang.

“Sasaran kita tiap pekan 10 ribu orang. Minggu depan kita akan lakukan lagi di dapil berbeda,” tandasnya.

Pada pelaksanaan vaksin kemarin, seorang siswi SMPN 24 bernama Chaerani pingsan usai divaksin.

dibaca : 25

Laman: 1 2



Komentar Anda

Berita lainnya Makassar


Populer Minggu ini

Arsip

To Top