ikut bergabung

Prof Husain Syam Letakkan Batu Pertama Pembangunan Masjid Pascasarjana UNM

Makassar

Prof Husain Syam Letakkan Batu Pertama Pembangunan Masjid Pascasarjana UNM

MAKASSAR,UJUNGJARI.COM– Rektor Universitas Negeri Makassar (UNM) Prof Dr Ir Husain Syam, M.TP, IPU, ASEAN Eng melakukan peletakan batu pertama pembangunan Masjid Nurun Ala Nurin Program Pascasarjana Universitas Negeri Makassar (PPs UNM) Rabu (24/11) di pelataran Gedung AD PPs UNM.

Usai peletakan, Husain Syam memberikan pencerahan dan mengajak untuk bersedekah membangun masjid merupakan ibadah amaliah yang sangat penting bagi umat Islam yang mendambakan surga.

Menurutnya, harta yang dititipkan melalui pembangunan mesjid jauh lebih bermanfaat dibanding menabung deposito di bank.

Guru Besar Teknologi Pertanian itu mengaku tidak sepaham jika ada pendapat yang menyatakan harta tidak dibawa mati.

‘Bagi saya, hakikatnya harta dapat dibawa mati melalui masjid, yatim piatu, wakaf, sedekah, dan amal lainnya yang kelak tercatat di surga. Bahkan, sebelum kita wafat, orang yang disedekahi telah menanti kita di surga,” katanya.

“Karena itu, mari saya mengajak kita semua agar berlomba dalam berbuat kebaikan. Bentuk kebaikan terbaik yang dijanjikan Allah Swt adalah menyimpan harta pada pembangunan masjid sehingga menjadi penerang hidupdi alam kubur dan menempatkan kita di surga-Nya,” ajak Ketua Ikatan Sarjana Nahdlatul Ulama Sulsel itu.

Sebagai ilustrasi, Prof Husain mengutip sebuah nukilan kisah bahwa ada seseorang yang sebuah batu kecil di masjid. Namun batu kecil itu dijadikan sebagai bagian dari pembangunan masjid, orang tersebut diberi ganjaran surga. Karena batu kecil itulah, orang itu mengantarkan dirinya masuk surga.

Lanjut, pesan Prof. Husain Syam, mari kita menanam harta di masjid. Sebab, kita berharap dengan keikhlasan itu akan membuka pintu surga bagi kita. Harta tidak akan ada artinya jika tidak digunakan untuk jalan-jalan kebaikan.

Dalam penguatan pesan kebaikan, Rektor UNM menegaskan bahwa dirinya akan menanggung semua kebutuhan semen hingga masjid Nurun Ala Nurin sudah siap digunakan. Bahkan, Prof. Husain Syam berjanji jika panitia merasa kekurangan biaya beliau sanggup menalanginya. Niat Pak Rektor mendapat pujian dari undangan yang hadir.

Sebelum mengakhiri pidatonya, Ketua ADRI Sulsel itu langsung menawarkan sumbangan dari para pimpinan UNM. Dari sugesti spiritual yang dikemukakan Pak Rektor UNM, dapat terkumpul sumbangan dana kurang lebih sebesar Rp450 Juta.

Bahkan, Ketua Apindo Sulsel, La Tunreng yang juga Alumni FT dan mahasiswa Program Doktor Prodi Ilmu Administrasi Publik tergerak hatinya menghibahkan hartanya sejumlah Rp25 Juta.

Direktur PPs UNM Prof.Hamsu Abd Gani dalam sambutannya merasa bangga atas bantuan dan partisipasi dari kalangan internal pimpinan sehingga telah terkumpul dana yang sangat luar biasa jumlahnya, sekira Rp1,9 M dari perkiraan biaya yang akan digunakan sejumlah Rp 1,7 M.

“Saya patut menyatakan syukur dan ucapan terima kasih kepada Bapak Rektor UNM dan seluruh pimpinan UNM yang akan mendukung pembangunan Masjid Nurun Ala Nurin sebagai bagian dari peningkatan kualitas ibadah. Masjid ini akan menjadi pusat kegiatan ibadah bagi seluruh civitas akademik bahkan masyarakat umum,” harap Guru Besar Teknologi Pendidikan UNM ini.

Wakil Direktur 1 Bidang Akademik dan Kemahasiswaan Dr. Sulaiman Samad yang didapuk sebagai Ketua Panitia melaporkan histori mengapa niat untuk membangun Masjid Nurun Ala Nurin menjadi sarana ibadah yang representatif. Masjid ini dapat digunakan untuk multimanfaat.

Dr. Sulaiman Samad, M.Si. menyampaikan asbabul nuzul pemberian nama Masjid PPs UNM. Menurut Ketua Senat Akademik UNM, Nurun dimaksudkan adalah cahaya ilmu dari jenjang pendidikan strata satu dan di bawahnya.

Sementara itu Nurin adalah cahaya ilmu di jenjang magister dan doktor. Secara tekstual dan kontekstual, makna Masjid Nurun Ala Nurin adalah cahaya di atas cahaya.

Seusai pencerahan dan pengarahan Rektor UNM, dilanjutkan dengan pemasangan batu pondasi masjid yang diawali Rektor UNM, disusul Direktur PPs, dan Ketua Apindo Sulsel. Selanjutnya, secara berturut-turut seluruh pimpinan UNM melakukan peletakan batu pondasi bangunan masjid.

Selain Rektor UNM, turut hadir Drs. Latunreng, M.M., para wakil rektor, ketua lembaga, dekan dalam lingkungan UNM, para kepala biro, para wakil direktur, para ketua prodi dan staf PPs UNM.

Komentar Anda

Channel


Berita lainnya Makassar

Populer Minggu ini

Arsip

To Top