ikut bergabung

Warga Tattakang Mulai Sebar Virus Kotaku

Aktivitas KSM Tattakang Maju Parangbanoa melakukan penataan kumuh jadi indah.(foto/sar)

Sulsel

Warga Tattakang Mulai Sebar Virus Kotaku

GOWA, UJUNGJARI.COM — Warga di Lingkungan Tattakang, Kelurahan Parangbanoa, Kecamatan Pallangga, Kabupaten Gowa mulai berbenah. Para warga di wilayah yang dulunya dikenal ekstrim bahkan dikenal sebagai wilayah rawan tindak kriminal kini perlahan meninggalkan perilaku tersebut.

Terbukti para warga mulai memiliki kesadaran untuk mengubah tata kehidupan yang dulu tak kenal tata krama kini lebih mengedepankan etika dan keharmonisan hidup bertetangga.

Para warga mulai menghijaukan pekarangan dan halaman rumah maupun jalan-jalan setapak di sekitaran rumah mereka. Seperti dilakukan warga di RT2/RW3 Lingkungan Tattakang, Kelurahan Parangbanoa.

Ketua Kelompok Swadaya Masyarakat (KSM) Tattakang Maju Abd Azis Dg Cini mengatakan sejak wilayah Tattakang disentuh oleh program Kotaku (kota tanpa kumuh), para warga mulai fokus berbenah.

Jalan lingkungan, setapak hingga lorong-lorong mulai dibersihkan, dicat dan ditanami bunga dalam pot. Bahkan ada juga yang dibuat sedemikian rupa sehingga tercipta ruang spot foto yang indah.

” Iye Alhamdulillah, semua ini berkat sentuhan program Kotaku yang juga sudah masuk di Kelurahan Parangbanoa ini. Kami bersyukur bahwa apa yang dibinakan kepada kami merupakan hal yang baik dan manfaatnya sangatlah besar bagi kami,” kata Abd Azis Dg Cini.

Kepala Lingkungan Tattakang Syamsuddin Dg Liwang pun sangat berbangga dengan program ini. Sebab kata Syamsuddin, warga Tattakang kini mulai memiliki pemikiran positif dibanding di masa lalu.

” Tentunya manfaat dari kegiatan ini sangatlah banyak. Selain wilayah kampung ini menjadi indah, tentu orientasi berpikir kami jauh lebih berguna apalagi penataan ini berimbas pada pemanfaatan lahan, peningkatan daya beli melalui aktivitas ekonomi masyarakat yakni menjual tanaman hasil pembibitan sendiri khususnya tanaman sayuran yang dikembangkan warga di halaman masing-masing. Terima kasih atas dampingan program Kotaku,” kata Syamsuddin.

Terpisah, Korkot Kotaku Wilayah 4 Sulsel Nurliah Ruma mengatakan, perubahan mindset berpikir warga Parangbanoa sangat terlihat. Diakui Nurliah Ruma, dulu masyarakat Parangbanoa dominan menganut azas individualisme, namun sekarang dengan berkembangnya zaman maka pola pikir masyarakat pun berangsur berubah.

” Semoga virus-virus kebaikan ini bisa tertanam selamanya dan berkembang ke seluruh pelosok Parangbanoa dan Pallangga secara keseluruhan,” kata Nurliah Ruma disela memantau kegiatan infrastruktur Kotaku serta aktivitas warga RT2/RW3 yang mulai mengujicoba menanam padi dalam pot, Sabtu (18/10/2020).-

Komentar Anda

Channel

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


Berita lainnya Sulsel

Populer Minggu ini

Arsip

To Top