ikut bergabung

Tingkatkan Respons Berbasis Komunitas, PMI Gandeng Koica

Nasional

Tingkatkan Respons Berbasis Komunitas, PMI Gandeng Koica

JAKARTA,UJUNGJARI.COM–Palang Merah Indonesia (PMI) bekerja sama dengan Badan Kerja sama Internasional Korea atau Koica (Korea International Cooperation Agency) menjalankan program penanggulangan Covid-19 berbasis komunitas di sejumlah wilayah. Dana tunai sebesar USD 500,000 atau sekitar Rp7,2 miliar digelontorkan Koica untuk mendukung program PMI tersebut.

Ketua Umum PMI Jusuf Kalla (JK) menjelaskan, program ini bertujuan memperlambat dan mencegah penularan secara luas, serta memperkuat kapasitas masayarakat dalam kesiapsiagaan dan respons Covid-19. PMI dengan jejaring relawannya, kata JK, akan meningkatkan upaya pencegahan dan penanggulangan di wilayah dengan risiko penularan tinggi.

“Ini diharapkan dapat berkontribusi menurunkan angka morbiditas, mortalitas dan dampak sosial dari wabah Covid -19,” jelasnya.

Sedikitnya ada empat wilayah yang menjadi sasaran target program ini. Wilayah tersebut yakni Jawa Barat, Jawa Timur, Jawa Tengah, dan DI Yogyakarta. Upaya penanggulangan seperti disinfeksi, penguatan kapasitas relawan dan upaya pencegahan akan digalakkan di wilayah tersebut.

“Promosi, edukasi dan pengawasan pelaksanaan 3M (Menggunakan Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, dan Menjaga Jarak) juga akan ditingkatkan,” imbuh JK.

JK melanjutkan dana itu juga akan dimanfaatkan untuk penyediaan perlengkapan laboratorium uji PCR dan perlengkapan di ruang ICU bertekanan negative untuk kebutuhan perawatan pasien positif Covid-19 di RSPMI Bogor.

“Terima kasih atas partisipasi Koica dalam upaya kemanusiaan ini. Bagaimana pun, ini sangat berarti untuk keberlanjutan aksi kemanusiaan PMI,” tutup JK.

Upaya Koica dalam penanganan covid-19 bukan kali pertama dilakukan. Sebelumnya, bersama dengan kementrian atau lembaga lain Koica disebut aktif membantu. Ketua Koica menjelaskan, dengan total dana 6 juta dolar Amerika, Koica membantu penyediaan peralatan medis ke rumah sakit, peningkat1an kapasitas tenaga medis serta penanggulangan Covid-19 berbasis komunitas.

“Kami sebut program ABC atau Agenda for Building resilience against Covid-19 through development cooperation. Semoga ini dapat meningkatan kerjasama antara Koica dan pemerintah Indonesia juga tercermin dari peningkatan hubungan antara Korea dan Indonesia dalam kerangka Special Strategic Partnership,” tukasnya. (*)

Komentar Anda

Channel

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


Berita lainnya Nasional

Populer Minggu ini

Arsip

To Top