ikut bergabung

IDI Sulsel Restui Permintaan TP Tambahan Tenaga Medis Dokter Ahli Syaraf di Rs Regional HAH

Sulsel

IDI Sulsel Restui Permintaan TP Tambahan Tenaga Medis Dokter Ahli Syaraf di Rs Regional HAH

PAREPARE, UJUNGJARI.COM — Kunjungan kerja Komisi E Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Sulawesi Selatan, di Rumah Sakit Regional Hasri Ainun Habibie (HAH), di Tonrangeng, Kelurahan Lumpue, Kecamatan Bacukiki Barat, Kota Parepare, Jumat (14/02/2020).

Adapun anggota Komisi E DPRD Provinsi Sulsel yang ikut dalam kunjungan kerja tersebut, yakni Ketua Komisi E, Rusdin Tabi (Partai Gerindra), Wakil Ketua I, Arum Spink (Partai Nasdem), Wakil Ketua II, Ingce Langke (Partai Golkar), Andi Mangunsidi Massarappe (Partai Gerindra), Ismail Bachtiar (Partai PKS), Andi Kartini Lolo (Partai PDIP), Fauzi Andi Wawo (Partai PKB), Andi Irwan Natsir (Partai PAN), Haedar Madjid (Partai Demokrat), Komisi E sendiri menangani tiga Dinas yakni Dinas Kesehatan, Pendidikan dan Sosial.

Walikota Parepare, Taufan Pawe, yang menerima langsung bersama dengan Wakil Walikota Parepare, dan Sekretaris Daerah Kota Parepare, juga didampingi Plt Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Sulsel, dr. Muhammd Ichsan Mustari, serta beberapa Kepala SKPD lingkup Kota Parepare lainnya.

Walikota Parepare, Taufan Pawe, mengatakan, kunjungan kerja ini menjadi hal yang positif bagi pembangunan RS Regional Hasri Ainun Habibie, dan menjadi perhatian tersendiri untuk melihat langsung pembangunan yang ada di RS Regional ini.

“Selamat datang di Kota Parepare dan kami sangat apresiasi kehadiran para anggota dewan yang terhormat ini, untuk melihat langsung proses pembangunan RS Regional Hasri Ainun Habibie,”katanya.

Taufan, menjelaskan, jika anggaran yang digunakan untuk pembangunan RS Hasri Ainun Habibie dari Pemerintah Provinsi sendiri menelan anggaran sebanyak 75 Milyar, yang merupakan dana perbantuan.

“75 M tersebut terdiri atas pembangunan konstruksi, mobiler dan alkes, itu dimaksimalkan sehingga kita bisa menekan anggaran dari 75 M bisa tersisa sekitar 1,5 M lebih,”urainya.

Taufan, berharap kehadiran anggota komisi E DPRD Provinsi Sulsel di Kota Parepare ini, membawa berkah untuk kelanjutan pembangunan RS Regional ini, yang masih membutuhkan beberapa dana perbantuan lagi.

“Saat ini kita juga tambahkan dana DID dengan membangun beberapa kontruksi lainnya, dan itu kita lakukan demi efektivitas anggaran, selain itu juga kita di RS ini masih butuh beberapa tower lagi, karena sampai saat ini baru satu tower saja yang kita bangun, dari perencanaan ada beberapa tower,”jelas Mantan Praktisi Hukum ini.

Taufan menjelaskan, jika Pembangunan RS ini sendiri telah mengacu pada regulasi Menkes yang mana didalamnya diatur beberapa hal, termasuk penggunaan bahan dan bahan anti septik.

“Kita ada permenkes yang menjadi dasar dalam penggunaannya dan semua itu kita sesuaikan sehingga untuk pemanfaatan sendiri tidak melebihi dari permenkes atau regulasi Menkes yang diberlakukan,”tegasnya.

Plt Kadis Kesehatan Provinsi Sulsel, dr Muhammad Ichsan Mustari, mengatakan, Pemerintah Provinsi mengawal betul proses pembangunan ini, sehingga bisa nampak seperti yang ada sekarang ini.

“Semoga dengan dana-dana perbantuan ini bisa mewujudkan pelayanan yang terbaik bagi masyarakat Kota Parepare, regional Sulawesi Selatan bagian timur, dan bahkan masyarakat Sulsel dan skala nasional secara umum,”tegasnya.

Ichsan, menuturkan, jika kebutuhan dalam hal tenaga medis seperti yang dikemukakan sebelumnya, untuk hadirkan tenaga ahli saraf, saya fikir itu menjadi tujuan dan mimpi kita bersama, dan sebagai komitmen kita bersama IDI Sulsel, maka kemudian itu akan segera ditindak lanjuti.

“Kita ada komitmen bersama dengan IDI Sulsel untuk memberikan pelayanan yang prima kepada masyarakat, dan salah satu yang kita akan dukung bersama hadirnya tenaga medis bidang keahlian Saraf, karena penyakit yang menjadi prioritas terjadi dan tercatat ada sebanyak 10 persen kejadian pertahun yakni kecelakaan,”tandas dia. (Mup)

Komentar Anda

Comments

Berita lainnya Sulsel

To Top