ikut bergabung

Sekda Barru Sindir Camat dan Kades Tak Hadir Sosialisasi Penanganan ATS

Pendidikan

Sekda Barru Sindir Camat dan Kades Tak Hadir Sosialisasi Penanganan ATS

BARRU, UJUNGJARI— Diawal sambutan Sekda Barru Dr Abustan saat menghadiri Sosialisasi Penanganan Anak Tidak Sekolah( ATS) menyindir para Camat dan Kepala Desa se kabupaten Barru yang tidak hadir dalam sosialisasi ini yang berlangsung di kantor Bapelitbangda Barru, Senin(20/9).

Abustan beralasan mencari para Camat hingga Kades karena mereka inilah yang semestinya mengetahui siapa dan berapa warganya yang sama sekali tidak sekolah, putus sekolah dan pejabat ini juga yang mesti ketahui bahwa mengapa anak warganya itu tidak sekolah dan putus sekolah.

“Jadi kalau Camat dan Kades tidak hadir, tentu sulit menjalin kolaborasi dengan semua pihak dalam mendata anak tidak sekolah. Posisi kedua pejabat ditingkat bawah ini dinilai paling mengetahui kondisi masyarakat,” ujar Abustan.

Mantan Kadis Bappeda yang mengaku 7 tahun memimpin Dinas Pendidikan Barru sangat  respek dengan program penanganan ATS. Bukan tanpa sebab di Barru ada berbagai tantangan dalam menangani anak tidak sekolah sesuai karakter geografis.

Diantaranya fenomena masyarakat petani yang anaknya ikut bekerja saat musim tanam dan panen. Jika masuk musim itu, banyak anak tidak kesekolah dengan alasan membantu orang tua disaat masa tanam dan panen padi. Sebab dengan ikut bekerja disawah berarti menambah penghasilan orang tua dibandingkan pergi ke sekolah hanya menerima proses pembelajaran.

Kemudian fenomena warga nelayan yang  anaknya ikut bekerja dilaut dan tempat pelelangan ikan( TPI). Rata-rata anak yang bekerja di TPI lebih memilih tidak sekokah atau drop out dari sekolah dengan alasan kerja dipelelangan ikan lebih gampang memperoleh uang.

Baca Juga :   Tiga Peserta Didik SDIT Al Fatih Makassar Ikut Final Kompetisi KMNR 19 di Jakarta

Semua peserta Advokasi  Sosialisasi dan Pelatihan Pendataan ATS ini harus paham dan mengetahui tantangan ini. Apalagi setiap wilayah ada yang berbeda kondisi masyarakat dan geografis daerahnya. 

“Termasuk disayangkan karena para Camat, Lurah dan Kades yang tidak hadir. Jangankan menghadiri saja acara begini sulit. Terlebih jika dimintai data atau mendata anak tidak sekolah(ATS) bisa jadi akan ada yang melakukan spekulasi data,” ucap Abustan melontarkan kritiknya kepada para Camat dan kades yang tidak hadir.

Hal ini dijelaskan Sekda Barru Abustan saat membuka Advokasi  Sosialisasi dan Pelatihan Pendataan Penanganan Anak Tidak Sekolah Berbasis Aksi Berkolaborasi( PASTI BERSAKSI) yang ikut dihadiri Kabid Pemerintahan dan Pengembangan SDM Bapelitbangda Pemprov Sulsel, Perwakilan Unicef Wilayah Sulawesi, Kepala Bapelitbangda Barru Nasruddin Yake( Udi)

dibaca : 50

Laman: 1 2



Komentar Anda

Berita lainnya Pendidikan

Populer Minggu ini

Arsip

To Top